KKL KRB

 

LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN

TAKSONOMI TUMBUHAN TINGGI

DI KEBUN RAYA PURWODADI

 

 

 

Disusun oleh :

 

Kelompok 4 :

1. Siti Fatimah                      (10620028)     

2. Alfi Hidayah                     (10620006)

3. Ilfa Luthfiana                    (10620017)

4. Sayyid Ulil Abshor           (10620036)

5. Rodliyatul Fitrianti            (10620034)

6. Eka Putri R.                     (10620035)

7. Nurul Faizah                     (10620005)

8. Nur Aini L.                        (10620030)

9.  Khilul Luthfiah P.             (10620007)

10. Rohana Imawati             (10620013)

11. Ulya Rufaida                  (10620020)

12. Nafsi                               (10620037)

13. Wilda shofia                   (10620027)

14. Ihda Nadzif Maulida       (10620026)

15. Faridah Dewi Nur Aini    (10620004)

16. wahyu Retno                  (10620014)

 

 

Asisten Pembimbing    : Lucky Perdana

     NIM                              : 09620034              

 

 

JURUSAN BIOLOGI

FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MAULANA MALAIK IBRAHIM MALANG

2012

PENGESAHAN

 

Laporan Kuliah Kerja Lapangan dengan praktikan :

1. Siti Fatimah            

2. Alfi Hidayah           

3. Ilfa Luthfiana                   

4. Sayyid Ulil Abshor

5. Rodliyatul Fitrianti

6. Eka Putri R.

7. Nurul Faizah

8. Nur Aini L.

9.  Khilul Luthfiah Pambudi

10. Rohana Imawati

11. Ulya Rufaida

12. Nafsi

13. Wilda shofia

14. Ihda Nadzif Maulida

15. Faridah Dewi Nur Aini

16. wahyu Retno

 

telah disahkan sebagai salah satu tugas Praktikum Mata Kuliah Taksonomi Tumbuhan pada Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang

 

 

 

 

 

                                                                                    Malang,14 April 2012

 

Koordinator Kuliah Kerja Lapangan                                        Asisten Pembimbing

 

 

 

 

                                                                                                Lucky Perdana

                                                                                                NIM. 09620034

KATA PENGANTAR

 

Assalamu’alaikum Wr. Wb,

 

Alhamdulillahirabbil alamin, segala puji syukur penulis haturkan pada Ilahi Rabbi, atas segala nikmat, rahmat dan hidayah-Nya yang mampu mengantarkan penulis dalam menyelesaikan penyusunan skripsi ini. Sholawat serta salam semogasenantiasa tercurahkan kepada teladan junjungan umat Islam sepanjang zaman, Nabi Muhammad SAW yang telah membimbing kita dari masa kebodohan menuju masa yang gemilang.

 

Penulis menyadari bahwa setiap hal yang tertuang dalam penulisan laporan observasi ini ini tidak akan terwujud tanpa adanya bantuan dari berbagai pihak. Untuk itu penulis hanya bisa mengucapkan terima kasih yang sebesar besarnya.

 

Semoga Allah memberikan balasan atas segala bantuan yang telah diberikan kepada penulis. Akhir kata, penulis berharap skripsi ini bermanfaat dan dapat menjadi inspirasi bagi peneliti lain serta menambah khasanah ilmu pengetahuan.

 

Wassalamu’alaikum Wr.Wb.

 

 

Malang, 14 April 20112

 

           

 

 

                                                                                                                        Penulis

 

           

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR ISI

                       

                                                                                   

HALAMAN JUDUL……………………………………………………………………………………….

HALAMAN PENGESAHAN………………………………………………………………………… 2

KATA PENGANTAR………………………………………………………………………………….. 3

DAFTAR ISI ……………………………………………………………………………………………… 4

DAFTAR TABEL………………………………………………………………………………………… 5

DAFTAR GAMBAR …………………………………………………………………………………… 6

 

BAB  I. PENDAHULUAN……………………………………………………………………………. 6

  1. Latar Belakang…………………………………………………………………………… 6
  2. Tujuan………………………………………………………………………………………. 6
  3. Manfaat…………………………………………………………………………………….. 6

 

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA…………………………………………………………………….. 7

  1. Sruktur Vegetasi Hutan Tropika Basah…………………………………………. 3
  2. Iklim Daerah Tropik……………………………………………………………………. 5
  3. Kebun Raya dan Pelestarian Plasma Nutfah…………………………………. 6
  4. Pengelolaan Koleksi Herbarium…………………………………………………… 9

 

BAB III. METODE PENELITIAN………………………………………………………………… 16

  1. Waktu dan Tempat Penelitian…………………………………………………….. 16
  2. Alat dan Bahan ………………………………………………………………………… 16
  3. Cara Kerja……………………………………………………………………………….. 16

 

BAB IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN…………………………………….. 17

  1. Koleksi Herbarium……………………………………………………………………. 17
  2. Kebun Raya Purwodadi…………………………………………………………….. 18
  3. Koleksi Tanaman di Kebun Raya Purwodadi……………………………….. 23

 

BAB V . KESIMPULAN DAN SARAN………………………………………………………… 59

  1. Kesimpulan……………………………………………………………………………… 59
  2. Saran………………………………………………………………………………………. 60

 

DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………………………………………. 61

LAMPIRAN

 

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Daftar Koleksi Herbarium yang ada di Kebun Raya………………………………… 17

Tabel 2. Daftar Koleksi Tumbuh-tumbuhan yang ada di Kebun Raya ……………………. 19

 

 

 

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Daftar Koleksi Herbarium yang ada di Kebun Raya………………………………… 26

Tabel 2. Daftar Koleksi Tumbuh-tumbuhan yang ada di Kebun Raya ……………………. 41

 

DAFTAR GAMBAR

DAFTAR GAMBAR

  1. Kebun Raya Purwodadi
  2. Acacia mangium
  3. Averrhoa blimbi
  4. Hibiscus Schizopetalus
  5. Borreria hispida Schum
  6. Gnetum gnemon L.
  7. Strobilanthes crispus Bl
  8. Kigelia Africana
  9. Lagerstroemia torelli L.)
  10. Araucaria heterophylla 
  11. Echinodorus palaefolius
  12. Excoecaria cochinchinensis 
  13. Mimusops elengi L.
  14. Elephantopus scaber L.)
  15.  Tevetia peruviana
  16.  Mimosa pudica
    1. 17.  Ageratum Conyzoides L.
    2. Agatis dammara Warb

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

 

  1. LATAR BELAKANG

 

Tumbuhan tersebar di belahan bumi mana saja dengan spesies yang berbeda-beda. Dimulai dari morfolgi, anatomi, kegunaan dan bahkan kerugiannya juga berbeda-beda. Pada dasarnya tumbuhan dikelompokkan menjadi beberapa golongan dari beberapa aspek, diantaranya dikelompokkan kedalam tumbuhan tingkat tinggi dan tumbuhan tingkat rendah.  Dimana tumbuhan tingkat tinggi ini dibagi lagi menjadi tiga aspek, yaitu Pteridophyta (tumbuhanpaku/penghasilspora), Gymnospermae (tumbuhanbijiterbuka), danAngiospermae (tumbuhanbijitertutup). Sedangkan contoh dari tumbuhan tingkat rendah adalah Alga dan Fungi.

Pengamatan tentang keanekaragaman hayati dari tumbuhan ini penting untuk dilakukan agar bisa menambah wawasan keilmuan kita tentang tumbuhan. Sehingga kita bisa menyatu dengan alam dan mengerti apa yang alam inginkan tanpa merusak lestari disekitar kita. Karena akhir-akhir ini sering sekali manusia merasakan kesengsaraan oleh adanya bencana alam, itu karena manusia sendiri tidak pernah mau memahami apa kebutuhan dari alam yang selama ini telah bersahabat dengan kita.

 

  1. TUJUAN
  1. Mengetahui tata cara pembuatan, penyimpanan, dan pendataan koleksi herbarium di Kebun Raya.
  2. Mengetahui keanekaragaman tumbuhan tingkat tinggi di Kebun Raya Mengadakan pengamatan terhadap spesies untuk mengetahui ciri khusus/karakteristik dari masing-masing spesies.

 

  1. MANFAAT

Manfaat dilaksanakannya kuliah kerja lapangan tentang  tumbuhan tingkat tinggi ini yaitu

  1. kita bisa secara langsung mengamati sekaligus mempelajari macam beserta manfaat dari spesies-spesies beberapa famili tumbuhan paku, tumbuhan biji terbuka dan tumbuhan biji tertutup yang ada di Kebun Raya Purwodadi. Adapun tumbuhan yang ada di Kebun Raya Purwodadi ini berasal dari berbagai daerah dan bahkan dari luar negeri, sehingga memudahkan kita untuk mengamati secara langsung tumbuh-tumbuhan yang sulit dijangkau tempatnya.
  2.  kita mendapatkan pengarahan langsung mengenai cara pembuatan herbarium langsung dari pakarnya yang sudah terbiasamembuat herbarium/awetan tumbuhan

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

 

  1. Sruktur Vegetasi Hutan Tropika Basah

 

Hutan adalah satu kesatuan ekosistem berupa hamparan lahan berisi sumber

daya alam hayati yang didominasi pepohonan dalam persekutuan alam lingkungannya, yang satu dengan lainnya tidak dapat dipisahkan (UU RI No. 41 Tahun 1999). Hutan adalah suatu wilayah luas yang ditumbuhi pepohonan, termasuk juga tanaman kecil lainnya seperti, lumut, semak belukar, herba dan paku-pakuan. Pohon merupakan bagian yang dominan diantara tumbuh-tumbuhan yang hidup di hutan. Berbeda letak dan kondisi suatu hutan, berbeda pula jenis dan komposisi pohon yang terdapat pada hutan tersebut. Sebagai contoh adalah hutan di daerah tropis memiliki jenis dan komposisi pohon yang berbeda dibandingkan dengan hutan

pada daerah temprate (Rahman, 1992).

Hutan alami merupakan penyimpan karbon (C) tertinggi bila dibandingkan dengan sistem penggunaan lahan (SPL) pertanian, dikarenakan keragaman pohon yang tinggi (Hairiah dan Rahayu, 2007).

Hutan-hutan Indonesia menyimpan jumlah karbon yang sangat besar. Menurut FAO, jumlah total vegetasi hutan Indonesia meningkat lebih dari 14 miliar ton biomassa, jauh lebih tinggi daripada negara-negara lain di Asia dan setara dengan 20% biomassa di seluruh hutan tropis di Afrika. Jumlah biomassa ini secara kasar menyimpan 3,5 milliar ton karbon (FWI, 2003).

Hutan hujan tropis merupakan ekosistem yang klimaks. Tumbuh-tumbuhan yang terdapat di dalam hutan ini tidak pernah menggugurkan daunnya secara serentak, kondisinya sangat bervariasi seperti ada yang sedang berbunga, ada yang sedang berbuah, ada yang dalam perkecambahan atau berada dalam tingkatan kehidupan sesuai dengan sifat atau kelakuan masing-masing jenis tumbuh-tumbuhan tersebut. Hutan hujan tropis memiliki vegetasi yang khas daerah tropis basah dan menutupi semua permukaan daratan yang memiliki iklim panas, curah hujan cukup banyak serta tersebar secara merata (Irwan, 1992).

Daniel et al, (1992) menyatakan bahwa hutan memiliki beberapa fungsi bagi

kehidupan manusia antara lain: (1) pengembangan dan penyediaan atmosfir yang baik dengan komponen oksigen yang stabil, (2) produksi bahan bakar fosil (batu bara), (3) pengembangan dan proteksi lapisan tanah, (4) produksi air bersih dan proteksi daerah aliran sungai terhadap erosi, (5) penyediaan habitat dan makanan untuk binatang, serangga, ikan, dan burung, (6) penyediaan material bangunan, bahan bakar dan hasil hutan, (7) manfaat penting lainnya seperti nilai estetis, rekreasi, kondisi alam asli, dan taman. Semua manfaat tersebut kecuali produksi bahan bakar fosil, berhubungan dengan pengolahan hutan. Menurut Soerianegara dan Indrawan (1978) hutan adalah masyarakat tetumbuhan yang dikuasai atau didominasi oleh pohon-pohon dan mempunyai keadaan lingkungan yang berbeda dengan keadaan di luar hutan. Kawasan hutan adalah wilayah tertentu yang ditunjuk dan atau ditetapkan oleh pemerintah untuk dipertahankan keberadaannya sebagai hutan tetap (Keputusan Menteri Kehutanan RI, No.70/Kpts- II/2001).

 

Menurut Soerianegara dan Indrawan (1978) yang dimaksud analisis vegetasi atau studi komunitas adalah suatu cara mempelajari susunan (komposisi jenis) dan bentuk (struktur) vegetasi atau masyarakat tumbuh-tumbuhan. Cain dan Castro (1959) dalam Soerianegara dan Indrawan (1978) menyatakan bahwa penelitian yang mengarah pada analisis vegetasi, titik berat penganalisisan terletak pada komposisi jenis atau jenis. Struktur masyarakat hutan dapat dipelajari dengan mengetahui sejumlah karakteristik tertentu diantaranya, kepadatan, frekuensi, dominansi dan nilai penting.

  1. Kebun Raya dan Pelestarian Plasma Nutfah   

Wadah plasma nutfah secara alami berupa ekosistem, dari jenis yang liar dapat berupa hutan, savana, semak, padang rumput, semi padang pasir dan sebagainya.

            Macam plasma nutfah, selain berupa jenis tumbuhan liar juga varietas primitif, varietas pembawa sumber sifat yang khusus, varietas unggul yang sudah kuno dan varietas unggul masa kini.

1. Jenis liar atas dasar sejarah pembudidayaan dan penggunaan potensinya dapat digolong-kan menjadi tiga kelompok yaitu :

– Jenis-jenis yang mungkin mempunyai nilai ekonomi, tetapi sama sekali belum mem-budidayakan atau dipetik hasilnya.

– Jenis-jenis yang sudah dipetik dan dimanfaatkan hasilnya tetapi belum atau tidak di-budidayakan.

– Jenis-jenis yang tidak dipetik hasilnya, akan tetapi setelah mengalami atau melalui hi-bridisasi baru kemudian dibudidayakan dan dimanfaatkan.

2. Varietas primitif

            Semua jenis yang dibudidayakan secara langsung atau tidak berasal dari liar. Varietas primitif adalah kultivar yang pembudidayaannya masih sederhana, belum mengalami pemuliaan. Tumbuhannya yang termasuk kelompok ini biasanya di daerah tumbuhnya mempunyai daya daptasi yang lebih baik, lebih tahan terhadap tekanan lingkungan yang bersifat fisik maupun biologi.

Hal ini dimungkinkan karena sudah ada seleksi gen secara alamiah yang tahan terhadap dingin, panas, hama ataupun penyakit di daerah tumbuh.

3. Varietas sumber sifat yang khusus

            Kultivar yang mempunyai kelebihan dalam sifat-sifat tertentu, misalnya kepekaannya terhadap pemupukan. Sinar ketahanan terhadap hama atau penyakit tertentu atau sifat khusus yang lain seperti produksi.

4. Varietas unggul

            Karena kemajuan di bidang pemuliaan, varietas unggul dapat diciptakan dengan merakit sifat-sifat yang baik dari beberapa sumber plasma nutfah.

Semakin besar sifat keanekaragaman yang dimilikinya, akan semakin bebas pemulia untuk merakit sifat-sifat yang  baik. Dengan silih bergantinya zaman, varietas unggul tidak dapat langgeng bertahan dipakai oleh petani. Memang pada saat tertentu atau pada kondisi yang memadai varietas unggul mampu mengatasi atau melebihi hasil varietas lain, akan tetapi pada kondisi yang lain untuk lingkungan yang kurang menguntungkan misalnya munculnya kembali penyakit atau hama di daerah penanamannya dapat memukul parah bahkan mengakibatkan fatal.

Hal ini dapat disadari sebagai akibat kehogenan sifat gennya yang tinggi, varietas unggul peka terhadap lingkungan yang kurang menguntungkan.

Dengan pergantian varietas unggul-unggul dari masa ke masa, maka dikenal varietas unggul masa kini dan varietas unggul masa lampau atau yang sudah kuno.

Permasalahan Kelestarian Plasma Nutfah Nabati

            Sebagai salah satu sumber daya alam, pengelolaan pemanfaatan plasma nutfah sekarang ini dirasakan kurang sempurna yaitu banyak mengalami erosi yang menyebabkan berkurangnya dan hilangnya jenis-jenis tertentu.

            Banyak faktor yang dapat menyebabkan terjadinya erosi plasma nutfah nabati antara lain adalah :

1. Timbulnya peledakan penduduk yang sangat besar, yang menyebabkan perlunya perluas-an daerah permukiman di daerah-daerah pertanian yang mengakibatkan terjadinya penggusuran tempat tumbuh plasma nutfah.

2. Terjadinya eksploitasi hutan yang kebanyakan dilakukan dengan tidak memperhatikan kelestarian plasma nutfah yang dikandungnya, sehingga banyak jenis-jenis pohon yang mengalami erosi genetika seperti kayu olin, cendana, sawo, kecik. Di samping itu eksploitasi hutan juga berakibat merusak habitat hewan dan tumbuhan lain seperti jenis-jenis anggrek, paku-pakuan, rotan dan tanaman perdu yang lain.

3. Timbulnya tehnologi modern yang sering mengakibatkan terdesaknya bahan alam oleh bahan sintesis, sehingga membahayakan kelestarian plasma nutfah tertentu seperti tarum dan golongan serat-seratan.

4. Penggunaan tumbuhan untuk keperluan industri yang sering dilakukan secara besar-besaran tanpa memperhatikan peremajaan, misalnya golongan temu-temuan, kedawung, rotan, tengkawan.

            Semua kegiatan di atas adalah merupakan beberapa contoh yang dapat menyebabkan terjadinya erosi plasma nutfah nabati, sehingga apabila proses tersebut terus berlangsung tanpa adanya usaha untuk mengatasinya, akan kehilangan beberapa jeis-jenis tertentu yang berarti juga kehilangan sebagian sumbernya alam.

            Sebagai akibat terjadinya erosi genetika mengakibatkan timbulnya kelangkaan pada jenis-jenis tertentu, untuk mengetahui tingkat kelangkaan dari suatu jenis plasma nutfah nabati, dikenal ada 5 macam katagori yaitu :

1. Extinct (punah) adalah sebutan yang diberikan pada tumbuhan yang telah musnah atau hilang sama sekali dari permukiman bumi.

2. Endangeret (genting) adalah sebutan untuk jenis yang sudah terancam kepunahan dan tidak akan dapat bertahan tanpa perlindungan yang ketat untuk menyelamatkan kelangsungan hidupnya. Contoh : Rafflesia arnoldii dan purwoceng (Pimpinella pruatjan).

3. Vulnerable (rawan) katagori ini untuk jenis yang tidak segera terancam kepunahan tetapi terdapa dalam jumlah yang sedikit dan eksploitasinya terus berjalan sehingga perlu dilindungi contohnya adalah : cendana (Satalum album) kayubesi (Eusideroxylon ewageri) dan ki koneng (Arcangelisis flava).

4. Rare (jarang) sebutan untuk jenis yang populasinya besar tetapi terbesar secara lokal atau daerah penyebarannya luas tapi tidak sering dijumpai, serta mengalami erosi yang berat. Contohnya : sawo kecik (Munilkara kauki), kedawung (Parkia roxburghii) dan pulai pandak (Rauvolfia serpentina).

5. Indeterminate (terkikis) sebutan untuk jenis yang jelas mengalami proses pelangkaan tetapi informasi keadaan sebenarnya belum mencukupi, sebagian besar jenis-jenis plasma nutfah nabati yang langka termasuk katagori ini.

Metode Pelestarian Plasma Nutfah Nabati

            Dalam penggunan sumber daya genetika, eksplorasi dan pelestarian adalah merupa-kan kegiatan pokok yang dwitunggal di dalam penyelamatan plasma nutfah. Eksplorasi menyelamatkan sumber daya yang ada di lapangan, pelestarian menyelamatkan koleksi yang baru dan yang sudah ada. Apabila dalam eksplorasi diperlukan mekanisme kegiatan yang terarah di lapangan yang seluas mungkin, sedangkan yang diperlukan dalam pelestarian adalah keefektifan organisasinya. Dalam kegiatan mengadakan eksplorasi, pengumpulan, evaluasi dan pelestarian plasma nutfah tersebut dimaksudkan untuk mencadangkan setiap nama koleksi yang juga dapat digunakan dalam mencari dan menciptakan bibit unggul baru melalui seleksi atau persilangan-pesilangan.

            Strategi pelestaria plasma nutfah nabati dapat berciri :

1. Genotin tunggal atau populasi.

2. Tumbuhan hidup, biji, tepung sari, biakan jaringan atau meristem.

3. Satu, beberapa atau banyak jenis ekonomi.

4. Bersifat nasional, regional atau internasional.

5. Dalam bentuk koleksi dasar (base collection) atau koleksi aktif.

            Dalam pelaksanaan strategi pelestarian biasanya timbul permasalahan-permasalahan sebagai akibat adanya faktor-faktor pembatas antara lain meliputi :

1. Masalah biasa yang menyangkut keuangan.

2. Hama dan penyakit.

3. Kemungkinan akan kehilangan kesempurnaan genetik.

4. Daur peremajaan.

5. Keterbatasan tenaga dan tehnik.

Sehingga untuk mencapai keberhasilan dalam pelestarian, dalam pelaksanaannya harus selalu diikuti dengan pemecahan masalah-masalah yang timbul.

            Metode pelestarian plasma nutfah nabati ada 2 bentuk yaitu yang disebut pelestarian IN SITU dan EX SITU.

1. Pelestarian in situ

            Cara pelestarian ini adalah melestarikan plasma nutfah di dalam komunitasnya, di dalam biotanya. Cara pelestarian ini pada umumnya cocok untuk jenis-jenis liar, sebab untuk pelestarian jenis liar sering timbul adanya kesukaran-kesukaran yang disebabkan :

– Faktor adaptasi terhadap daerah dan iklim yang baru.

– Faktor hama dan penyakit.

– Ukuran perawakan dan daur hidupnya.

Pelestarian secara in situ yang umum dilakukan adalah dengan cagar alam atau daerah lindung.

Pengawasan plasma nutfah di daerah lindung harus dilakukan secara teratur dan berkesinambungan.

Pelestarian secara in situ dilaksanakan dalam hutan, semak, savana, stepa atau biota yang lain, jadi cara pelestarian ini dalam bentuk koleksi tumbuhan hidup. Sehubungan dengan tujuan pelestarian plasma nutfah yang ada, maka pengelolaan hutan seharusnya : keseimbangan ekosistem dijaga sestabil mungkin guna melindungi plasma nutfah yang belum diusahakan.

2. Pelestaria ex situ

            Pelaksanaan cara pelestarian ini adalah dengan mengeluarkan plasma nutfah dari wadahnya, ekosistemnya atau biotanya, dan cara ini akan dapat dianggap berhasil baik dan murah apabila yang dilestarikan dapat ditekan sampai tingkat yang minimal.

Ada beberapa bentuk dalam pelestarian secara ex situ :

– Koleksi tumbuhan hidup

Cara ini dapat dilakukan pada kebun raya, Arboreta, kebun buah-buahan, kebun tanaman luar (introduksi), stasiun/kebun pemuliaan dan kebun-kebun yang lain.

– Bentuk penyimpanan biji

Pelestarian dalam bentuk penyimpanan biji harus diperhatikan jenis biji yang akan disimpan, sebab atas dasar sifatnya ada 2 kelompok jenis biji yaitu :

a. Jenis yang orthodog yaitu jenis biji yang bereaksi positif terhadap pengeringan dan pendinginan atau juga disebut mempunyai kepekaan positif terhadap suhu rendah, pelaksanaannya adalah sebagai berikut :

– penurunan kadar air sampai 5%

– suhu penyimpanan 10C, atau lebih baik 0sampai 20C

– disimpan di tempat yang gelap, tidak terjadi pertukaran uap air, gas dan kelembaban udara kurang dari 70%, tempat penyimpanan dapat berupa kaleng, gelas atau kantong aluminium.

– tekanan O2 dijaga serendah mungkin dan CO2 setinggi mungkin

b. Jenis yang rekalasitranya itu jenis biji yang bereaksi negatif terhadap pengeringan dan mungkin juga dengan pendinginan. Jenis ini banyak terdapat pada pertumbuhan tropis yang tumbuh di hutan atau daerah basah. Contoh : Cola, Artocarpus, Coffea, Theobroma, Havea dan macam-macam palmae, cara penyimpanan setiap jenis mempunyai persyaratan yang berbeda dengan jenis yang lain. Sehingga perlu penelitian yang lebih intensif.

– Bentuk penyimpanan tepung sari

Seperti penyimpanan kebanyakan biji, dalam penyimpanan tepung sari, daya hidupnya akan lebih panjang apabila diperlukan penurunan suhu penyimpanan, kadar air dan tekanan O. Yang masih sulit dijumpai adalah untuk penyimpanan dari jenis Gramineae, Alismataceae dan Cyperaceae.

– Bentuk penyimpanan persediaan meristem dan jaringan

Dalam bentuk penyimpanan ini daya berkembangnya ditekan sekecil mungkin atau dihilangkan sama sekali tetapi daya hidupnya dipertahankan sebaik mungkin.

Keuntungan dari cara ini adalah :

– Ruang yang diperlukan relatif sempit.

– Pemeliharaan murah dan sederhana.

– Tidak ada erodi genetika.

– Potensi perbanyakan tinggi.

– Yang bebas dari pathogen dapat dipelihara dan diperbanyak.

Kesulitannya adalah :

– Tidak semua jenis dapat dilakukan dengan cara ini.

– Regenerasi tumbuhan dari jaringan tidak selalu berhasil.

– Potensi perkembangan bentuk dapat hilang pada jangka penyimpanan tertentu.

Penyimpanan pada suhu rendah dimungkinkan lebih berhasil (suhu nitrogen cair -196C). Pelestarian plasma nutfah yang tidak dalam bentuk tanaman hidup, akan selalu disertai satu contoh herbarium yang sering disebut voecher atau herbarium acuan. Herbarium tersebut diperlukan sebagai jalan untuk mendeterminasi contoh yang dikumpulkan untuk keperluan penelitian.

 

 

 

 

  1.  Pengelolaan koleksi herbarium

v  Cara herbarium kering :

  1. Dibungkus tumbuhan dengan menggunakan kertas koran dan atur posisi akar, batang, dan  daunnya atur sebagian daun mengadah dan sebagian lainnya tengkurap
  2. Pada tangakai atau tumbuhan yang diherbarium diberi label spesies
  3. Ditali  koran dengan ravia agar tidak lepas
  4. Dimasukkan koran yang sudah ada tanamannya ke dalam kantong plastik
  5. Dicelupkan tumbuhan atau semprotkan larutan pengawet(alkohol atau spirtus) hingga koran basah- basah
  6. Dirapikan kantong plastik dan di rapatkan dengan selotip
  7. Dibuka  Setelah 1 – 2 hari dan dikeluarkan dari kantong plastik
  8. Dipanaskan dengan oven atau menggunakan pasir
  9. Setelah kering , Diatur posisi tumbuhan pada kertas gambar
  10.  letakkan dengan menggunakan selotip
  11. Berikan label catatan

 

v  Cara Herbarium basah :

  1. Dibersihkan bahan yang akan di herbarium
  2. Dimasukkan tanaman kedalam botol atau toples yang sudah terisi alkohol
  3. Ditutup dengan malam
  4. Ditutup bahan plastik
  5. Diberi label catatan warna asli

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

METODE PENELITIAN

  1. Waktu dan Tempat

Penelitian untuk mengetahui keanekaragaman tumbuhan ini, dilakukan pada hari Minggu, tanggal 1 April 2012 di Kebun Raya Purwodadi kota Pasuruan, Jawa Timur.

 

  1. Alat dan Bahan
    1. Alat

Alat – alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah :

  1. alat tulis (buku / kertas, pensil / bolpen)
  2. buku panduan / acuan
  3.  Bahan

Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah :

  1. Jenis-jenis tumbuhan yang ada di Kebun Raya Purwodadi

 

  1. Cara Kerja
    1. Diamati organ-organ (bunga, daun, dan batang) pada suatu jenis tumbuhan untuk menentukan class, ordo dan familinya
    2. Dibandingkan dengan tumbuhan lain untuk mengetahui hubungan kekerabatannya
    3. Dicatat hasil pengamatan dalam buku / kertas, serta disusun klasifikasi dari masing-masing tumbuhan yang telah diamati.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

 

  1. Koleksi Herbarium

 

Tabel 1

 

Koleksi

Deskripsi

 

Herbarium

Sampai dengan januari 2000, herbarium yang telah dikumpulkan sebanyak 199 suku,
669 marga, 1016 jenis, dan 3531 sheet,
Koleksi herbarium disimpan di ruang tersendiri dan dapat dimanfaatkan
untuk umum guna keperluan penelitian.

 

 

  1. Kebun Raya Purwodadi

  

 

 

Sejarah singkat Kebun Raya Purwodadi

Cabang Balai Kebun Raya Purwodadi didirikan atas prakarsa Dr. D.F. Van Slooten
pada tanggal 30 Januari 1941 sebagai Pemekaran dari Stasiun Percobaan
S’Lands Plantentuin Buitenzorg
atau Kebun Raya Bogor.

            Mula-mula kebun ini dipergunakan untuk kegiatan penelitian tanaman perkebunan.  Kemudian pada tahun 1954 mulai diterapkan dasar-dasar per-kebunraya-an yaitu  dengan dimulainya pembuatan petak-petak tanaman koleksi. Sejak tahun 1980 sebagian tanaman ditata kembali menurut kelompok suku  yang menganut klasifikasi sistem Engler dan Pranti.  Dalam perkembangannya diharapkan Cabang Balai Kebun Raya Purwodadi  akan menjadi pusat konservasi dan penelitihan tumbuhan iklim kering di daerah tropis.

Kebun ini merupakan salah satu dari 3 cabang Kebun Raya Indonesia (Kebun Raya Bogor) yang masing-masing memiliki tugas dan fungsi spesifik. Kedua cabang lainnya adalah Kebun Raya Cibodas dan Kebun Raya Eka Karya Bali. Cabang Kebun Raya Indonesia (Kebun Raya Bogor). Kebun Raya Indonesia merupakan Unit Pelaksana ( Kebun Raya Bogor ), Kebun Raya Indonesia merupakan Unit Pelaksana Teknis yang bernaung dibawah dan bertanggung jawab kepada Deputi Ketua LIPI Bidang IPA. Yang pembinan sehari-hari dilakukan oleh Kepala Pusaat Penelitian dan Pengembangan ( Pulitbang Biologi ). Pengelolahan seluruh Kebun Raya ini berada dibawah tanggung jawab LIPI ( Lembaga IImu Pengetahuan Indonesia )

Lokasi Kebun Raya ini terletak di Desa Purwodadi, Kecamatan Purwodadi, Kabupaten Pasuruan Lokasi ini terletak di tepi jalan besar yang menghubungkan 3 kota, yaitu Malang, Surabaya, dan Pasuruan. Jarak dari kota Malang adalah 24 km ke arah utara, dan dari kota Pasuruan 30 km ke arah barat daya dan dari kota Surabaya 65 km ke arah selatan. Luas Kebun Raya Purwodadi sakitar 85 ha, pada ketinggian 300m dpl dengan topografi datar sampai bergelombang.  Curah hujan rata–rata per tahun 2366 mm dengan bulan basah antara bulan November dan Maret dengan suhu berkisar antara 22 – 32 C,

TUGAS DAN FUNGSI
Tugas utama adalah melakukan inventarisasi, eksplorasi dun konservasi tumbuh-tumbuhan dataran rendah kering yang mempunyai nilai ilmu pengetahuan dan ekonomi.

Fungsi Kebun Raya Purwodadi :
1. Melakukan inventarisasi, eksplorasi dan konservasi tumbuh-tumbuhan yang
mernpunyai nilai ilmu pengetahuan dan ekonomi, langka dan endemik. Terutama untuk flora Indonesia dari dataran rendah kering.
2. Menyediakan fasilitas penelitian, pendidikan dan pemanduan, khususnya di bidang botani.
3. Menyediakan fasilitas rekreasi di alam terbuka.

 

  1. C.           Koleksi Tanaman di Kebun Raya Purwodadi

Tabel 2

Koleksi

Deskriosi

 

Polon-polongan

Digolongkan menjadi 3 suku yaitu Mimosaceae, Caesalpiniaceae, dan Papilionaceae. Ada 157 jenis dari 70 marga yang termasuk dalam suku-suku tersebut. Berbagai jenis polong-polongan dimanfaatkan sebagai tanaman hias seperti jenis-jenis dari marga Amherstia, Brownea, Cassia, Senna, dan Saraca. Selain itu, beberapa jenis dimanfaatkan juga kayunya untuk bangunan seperti sonokeling (Dalbergia latifolia) dan wangkal (Albizia procera), tanaman penghijauan dan tepi jalan seperti Angsana (Pterocarpus indicus), Akasia (Acacia auriculiformis) dan Soga (Peltophorum pterocarpum). Ada pula yang dimanfaatkan sebagai tanaman obat seperti Johar (Senna siamea), Kedawung (Parkia timoriana), Dadap srep (Erythrina subumbrans), dan Dadap ayam (Erythrina orientalis)

 

Anggrek

Ditempatkan di rumah kaca yang kondisinya disesuaikan dengan habitat alaminya. Ada sekitar 2.344 spesimen anggrek alam yang terdiri atas 319 jenis, 69 marga, dan 277 masih sp.. Sekitar 7 jenis merupakan anggrek endemik Jawa Timur seperti Appendicula imbricata, Dendrobium arcuatum, Paphiopedilum glaucophyllum (Anggrek Selop), dan lain-lain. Sedangkan yang terancam keberadaannya di alam antara lain Ascocentrum miniatum, Phalaenopsis amabilis (anggrek bulan), Coelogyne pandurata (anggrek hitam) asal Kalimantan dan lain-lainnya.

 

 

Palem

Palem termasuk dalam famili Arecaceae dan merupakan jenis-jenis tertua yang telah dijumpai sejak zaman Cretaceus, kurang lebih 120 juta tahun yang lalu. Arecaceae sangat menarik dari segi botani, keindahan bentuknya, keanekaragaman jenis dan kegunaannya. Famili Arecaceae di dunia diperkirakan 200-300 genus dan sekitar 2000-3000 jenis tersebar di daerah tropis dan sub tropis. Indonesia merupakan pusat keanekaragaman palem dunia, dari jumlah palem yang terdapat di dunia 46 genus di antaranya (576 jenis) terdapat di Indonesia dan 29 genus merupakan palem endemik. (LBN-LIPI, 1978; Witono, 1998; Sharma, 2002; Chin, 2003).

Sebagai salah satu lembaga konservasi tumbuhan ex-situ, Kebun Raya Purwodadi mempunyai tugas melaksanakan inventarisasi, eksplorasi, penanaman koleksi dan pemeliharaan tumbuhan dataran rendah kering yang memiliki nilai ilmu pengetahuan dan berpotensi untuk dikoleksi (dikonservasi). Kebun Raya Purwodadi seluas 845.148 m2 memiliki 174 famili, 904 marga dan 1.896 jenis dengan koleksi Arecaceae sejumlah 60 marga 117 jenis dan 435 individu berdasarkan katalog 2006 (Suprapto et al., 2006).

 

Bambu

 

Sekitar 30 jenis bambu telah dikoleksi Kebun Raya Purwodadi, 16 jenis berasal dari Jawa, 2 jenis dari Maluku, 2 jenis dari Sulawesi, dan 10 jenis dari beberapa negara Asia (Cina, Jepang, Thailand, India, dan Birma). Gigantochloa manggong (Bambu Manggong) merupakan bambu endemik Jawa Timur , Gigantochloa apus (pring apus) sering dipergunakan untuk mebel, kerajinan atau atap rumah, Dendrocalamus asper (pring petung) rebungnya untuk dimakan, dan Schizostachyum silicatum (bambu wuluh) untuk seruling.

 

Paku

 

Koleksi tumbuhan paku ditata di bawah pepohonan besar dan rindang, karena kelompok tumbuhan ini menyukai tempat rindang dan lembap. Koleksinya mencapai 60 jenis dari 36 marga dan 21 suku. Di antaranya paku sarang burung (Asplenium nidus), suplir (Adiantum spp.), hata (Lygodium circinnatum), dan paku tanduk rusa/simbar menjangan (Platycerium coronarium). Ada beberapa koleksi tumbuhan paku bermanfaat lainnya, seperti paku sayur (Athyrium esculentum) yang dapat dimakan tunasnya, Asplenium sp. dan Adiantum sp. sebagai tanaman hias, paku ekor kuda Equisetum debile sebagai bahan pengobatan, Cyathea contaminans sebagai bahan media tumbuh anggrek, dan hata Lygodium circinnatum sebagai bahan kerajinan.

 

Obat

 

Terletak di petak XIV G dan V A, ditata sedemikian rupa hingga berfungsi sebagai taman yang menarik untuk dinikmati. Di antara koleksinya adalah Pace (Morinda citrifolia), buahnya untuk obat batuk dan tekanan darah tinggi, daun ungu (Graptophyllum pictum), daunnya untuk obat wasir, Widoro upas (Merremia mammosa), umbinya untuk obat kencing manis, Sembung (Blumea balsamifera) daunnya untuk obat asma, sakit jantung, Wudani (Quisqualis indica) daunnya untuk obat cacing dan lain-lainnya.

Mangga

Ada 4 jenis koleksi mangga di Kebun Raya Punwodadi yaitu Mangifera indica, M. foetida, M. odorata yang berasal
dari Jawa, dan M. minor dan Sumbawa. Terdiri dari 37 kultivar seperti mangga endog, rnangga gurih, rnangga madu, mangga kopyor, mangga putihan, dan lain-lain.

Pisang

Ada 5 jenis koleksi pisang di Kebun Raya Purwodadi yaitu Musa acuminata, M. balbisiana (jenis liar yang berperan sebagal induk silangan pisang kultivar), M. troglodytarum, M. orrnata (mempunyal tandan buah yang rnenghadap ke atas) dan M. paradiksiaca yang merupakan pisang kultivar
Tercatat ada 148 pisang kultivar yang berada di XXIV A, B, D dan E. Salah satu pisang kultivar kebanggaan Kebun Raya Purwodadi adalab Pisang Kates, yang merupakan hasil silangan dari M, acuminata dan M. balbisiana, memiliki 3 – 5 buah per sisir dan ukurannya lebih besar dari pisang gajih.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Hasil dan Pembahasan Tanaman Observasi Di Kebun Raya Purwodadi

 

 

Pohon akasia (Acacia magnium )

 

 

 

KLASIFIKASI

 Kerajaan  Plantae
      Divisi   Spermatophyta
            Kelas   Magnoliopsida
                  Ordo   Fabales
                        Famili   Fabaceae (Mimosoideae)
                              Genus   Acacia
                                    Spesies   Acacia mangium

DESKRIPSI

Pohon  Acacia mangium, selalu hijau, tinggi hingga 30 m. bebas bercabang dapat lebih dari setengah tinggi pohon kadang -kadang silindris pada batang bawah dan diameter jarang lebih dari 50 cm. Kulit kasar dan beralur, berwarna abu-abu atau coklat. Ranting kecil seperti sayap. Daun besar, panjangnya mencapai 25 cm, lebar 3-10 cm, hijau gelap dengan empat urat longitudinal (tiga pada A. auriculifor- mis); daun majemuk ketika bibit. Bunga berganda, putih atau kekuningan, dalam rangkaian yang panjangnya 10 cm, tunggal atau berpasangan di sudut daun pucuk.

Buahnya polong kering merekah yang melingkar ketika masak, agak keras, panjang 7-8 cm, lebar 3-5 mm. Sedangkan benihnya hitam mengkilat, lonjong, 3-5 x 2-3 mm, dengan ari (funicle ) kuning cerah atau oranye yang terkait di benih. Terdapat 66,000-120,000 benih/kg.

Pohon berukuran sedang hingga besar, tinggi dapat mencapai 35 m, batang bergaris tengah 90 cm, kulit batang berwarna ciklat keabuan hingga coklat tua; daun lurus di satu sisi dan melengkung di sisi lain (seperti bulan sabit dengan cekungan dangkal), panjang 25 cm dan lebar 3.5-9 cm, memiliki 4 (atau 5) urat daun utama yang memanjang; perbungaan bulir, panjang bunga 1.2-1.5 mm, terdiri dari 5 daun bunga; buah kering lurus atau melingkar, panjang 10 cm dan lebar 0.3-0.5 cm, berkayu.

MANFAAT

Kayu Acacia mangium merupakan sumber bahan untuk konstruksi, pembuatan perahu dan lemari. Tumbuhan ini juga menghasilkan buburkayu yang telah memiliki warna putih yang bersih sehingga menghasilkan kertas dengan kualitas yang tinggi.dan kebakaran. Daunnya biasa dimanfaatkan sebagai pakan ternak. Selain itu, jenis tumbuhan ini juga dimanfaatkan sebagai tanaman reklamasi lahan bekas tambang batubara atau untuk penghijauan lahan kritis. Dan juga sebagai  kayu tiang, pengendali erosi, naungan dan perlindungan.Nilai lebih lain adalah kemampuan untuk ber- saingi dengan alang-alang (Imperata cylindrica).

 

 

 

Averrhoa blimbi

 

Kingdom  Plantae (tumbuh-tumbuhan)

Divisi  Spermatphyta (tumbuhan berbiji)

Subdivisi Angiospermae (berbiji tertutup)

Kelas Dicotyledonae (biji berkeping dua)

Ordo Oxalidales

Famili Oxalidaceae

Genus Averrhoa

                                                                                                Spesies   Averrhoa blimbi

  • Habitus

Tanaman belimbing manis merupakan semak, perdu atau pohon.

  • Morfologi Tanaman Belimbing
    • Ciri-ciri daun :

Daun belimbing manis adalah daun menyirip ganjil, daun tersebar, majemuk, anak daun tepi rata, daun penumpu tidak ada, anak daun bulat telur memanjang, meruncing, ke arah poros semakin besar, bawah hijau biru

  • Ciri-ciri bunga

bunga belimbing manis adalah bunga dalam ketiak daun yang masih ada atau yang sudah rontok atau pada kayu tua, beraturan, berkelamin 2, malai bunga pada ranting yang langsing, kerap kali dalam ketiak daun yang telah rontok, malai bunga kebanyakan terkumpul rapat, panjang 1,5-7,5 cm, bunga sebagian dengan benang sari pendek dan tangkai putik panjang, sebagian dengan benang sari panjang dan tankai putik pendek, benang sari 10, lepas atau bersatu pada pangkal, kepala sari beruang 2, berkelopak 5, kelopak tingginya lebih kurang 4 mm, daun mahkota 5, daun mahkota di tengah bergandengan, bulat telur terbalik memanjang, dengan pangkal dan tepi pucat, terpuntir waktu dalam kuncup, rontok, panjang daun mahkota 6-8 mm dan bunga berwarna merah ungu

  • Buah

Buah kotak atau buni, buah buni bulat memanjang, dengan 5 rusuk yang tajam, kuning muda, panjang 4-13 cm, bakal buah menumpang, persegi 5 atau berlekuk 5 dan tangkai putik 5. Buah belimbing berwarna kuning kehijauan. Saat baru tumbuh, buahnya berwarna hijau. Jika dipotong, buah ini mempunyai penampang yang berbentuk bintang. Berbiji kecil dan berwarna coklat. Buah ini renyah saat dimakan, rasanya manis dan sedikit asam. Buah ini mengandung banyak vitamin C.

Salah satu obat tradisional yang digunakan secara turun temurun adalah buah belimbing manis. Kandungan kimia buah adalah protein, lemak, kalsium, fosfor, besi, vitamin A, B, dan C. Sifat kimia buah adalah rasa asam, manis, dan netral. Adapun efek farmakologi buah sebagai antiradang, peluruh kemih (diuretik) dan peluruh liur. Buahnya dapat digunakan sebagai obat sakit tenggorokan, tekanan darah tinggi, kencing manis, kencing batu dan perbesaran limfe akibat penyakit malaria .Pemakaian di masyarakat Indonesia (50 kg/ orang) adalah dengan mencuci 2 buah belimbing manis matang lalu dimakan setiap selesai sarapan dan makan malam.

Buah belimbing mempunyai kandungan gizi cukup tinggi yang bermanfaat bagi tubuh. Dalam 100 gram buah belimbing yang matang mengandung energi (35 kal), protein (50 gram), lemak (0,7 gram), karbohidrat (7,70 gram),  kalsium (8 mg), serat (0,90 gram), vitamin A (18 RE), vitamin C (33Mg) dan niacin (0,40 gram)

  • Manfaat

Manfaat utama tanaman ini sebagai makan buah segar maupun makanan buah olahan ataupun obat tadisional. Manfaat lainnya sebagai stabilisator & pemeliharaan lingkungan, antara lain dapat menyerap gas-gas beracun buangan kendaraan bermotor, dll, menyaring debu, meredam getaran suara, dan memelihara lingkungan dari pencemaran karena berbagai kegiatan manusia. Belimbing wuluh berkhasiat sebagai obat encok, obat penurun panas dan obat gondok. Buah belimbing yang manis selain menyembuhkan batuk, demam, kencing manis dan kolesterol tinggi, juga cocok untuk meredakan sakit tenggorokan. Tidak hanya buah Belimbing yang berguna untuk obat, daunnya pun bahkan lebih banyak digunakan dalam penelitian ilmiah. Hal ini bukan berdasarkan kandungan kimia yang berbeda atau kelebihan dan kekurangan untur pada salah satunya, namun hanya alasan teknis semata. Serbuk daun lebih mudah distandarkan dalam gram, sedangkan buah sulit dikeringkan hingga tidak jelas parameternya. batang belimbing manis pun merupakan obat gosok untuk biang keringat.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Bunga Lampu (Hibiscus  schizopetalus)

 

                         

                      (Gambar literature)                        (Gambar pengamatan)

·        

 Klasifikasi:

Klasifikasi dari bunga lampu yakni (Hibiscus  schizopetalus ):

Kingdom  Plantae

Sub Kingdom Tracheobionta

     Divisi Magnoliophyta

              Kelas Magnoliopsida

      Ordo Malvales

                  Famili Malvaceae

                           Genus Hibiscus

                           Spesies  Hibiscus Schizopetalus

 

 

 

 

Deskripsi 

 

  • habitat   : 

 Perdu, menahun, tegak atau sedikit merunduk, tinggi 2-3 m

  • Batang                   :

Bulat, diameter 5-10 cm, percabangan rapat, permukaan kasar, warna coklat kehitaman

  • Daun                     :

Tunggal, duduk tersebar, berseling, mempunyai daun penumpu, tangkai silindris, panjang 3-5 cm, warna coklat keunguan, helaian daun bentuk oval sampe lonjong, panjang 5-8 cm, lebar 3-5 cm, ujung dan pangkal runcing, tepi bergelombang, berlekuk 2, pertulangan daun menyirip, permukaan kasar, warna hijau

  • Bunga           :

Bunganya sangat khas meskipun bentuknya menyerupai bunga kembang sepatu. Posisi bunga selalu menggantung ke bawah karena tangkainya panjang. Ujung ginofornya membelok ke atas. Kelopak bunga berwarna merah dengan tepi bercuping ke dalam tajam, sehingga seperti disobek-sobek. Tumbuhan ini belum dimuliakan sehingga warna petalnya selalu merah

Bunganya tunggal, diketiak daun, berkelamin ganda, kelopak bentuk tabung, ujung bercangap 5, hijau, benangsari dan putik menjuntai, tersusun dalam tangkai yang panjangnya 5-8 cm, warna merah, duduk di tengan cawan bunga, bakal buah menumpang, mahkota berlepasan, bentuk tidak simetris, halus, panjang 5-10 cm, warna merah,

  • Buah                    :

 Kendaga, beruang 5, bentuk bulat telur dengan ujung yang runcing, permukaan kasar, panjang 1-2 cm, warna hijau, Biji : Bentuk lanset, kecil, jumlah banyak, berwarna coklat

  • Akar                    : Tunggang, berwarna putih kehitaman

 

  • v  Ekologi dan penyebaran :

Merupakan tumbuhan yang umum di budidayakan dipinggir-pinggir jalan, kebun atau untuk pagar. Tumbuh dari dataran rendah sampai menengah dati ketinggian 200 m sampai 800 m diatas permukaan laut. berbunga pada bulan juni – september. waktu panen yang tepat bulan april – mei

  • v  Fungsi                  :

 

Astringent, anti radang dan pencahar

Khasiat dan pemanfaatan, obat sakit perut : bunga wora wari gantung segar sebanyak 30 gram, dicudi, direbus dengan 200 ml air sampai mendidih selama 5 menit, disaring, setelah dingin diminum sekaligus dilakukan sehari 2-3 kali, obat demam : daun segar sebanyak 30 gram, dicuci, direbus dengan 400 ml air sampe mendidih selama 10 menit, disaring setelah dingin diminum 2 kali sehari.

Kandungan kimia : daun dan bunga gantung mengandung saponin, kardenolin dan flavonoid, sedangkan daunya juga mengandung alkaloid.

 

 

 

Gempur batu (Borreria hispida Schum)

 

 

 

Klasifikasi :

Kingdom          Plantae
  Subkingdom  Tracheobionta
    Divisi             Manoliophyta
      Kelas            Magnoliopsida
        Ordo            Mubiales
          Famili          Rubiaceae
           Genus         Borreria
             Spesies      Borreria hispida s.

 

Nama daerah : gempur batu, kertas watu, bulu lutung, remuk sela.

 

Habitat: Tumbuh liar di hutan, di ladang pada tanah agak lembab pada dataran rendah sampai ketinggian 500 m dpl.

 

Deskripsi tanaman:

Tumbuhan liar di hutan-hutan. Daun berbentuk tombak dan berakar, daun agak kasar. Bunga kecil-kecil warnanya putih. Tanaman gempur batu termasuk tanaman herbal yang banyak khasiatnya  yang dapat  menyembuhkan batu ginjal,empedu,obat luar/luka, dan susah buang air.
Perbanyakan gempur batu dapat dilakukan dengan anakan. Gempur batu dirawat dengan disiram air yang cukup, dijaga kelembapan tanah, dan dipupuk dengan pupuk organik. Tumbuhan gempur batu menghendaki tempat yang cukup matahari dan dalam pencegahan penyakit sebaiknya tidak menggunakan pestisida.

 

BAGIAN TUMBUHAN YANG DIGUNAKAN DAN PEMANFAATANNYA
Bagian daun dapat dimanfaatkan untuk mengobati penyakit sebagai berikut.

  1.  Menghancurkan batu ginjal, kandung kemih, dan empedu  :Cuci bersih 4 raining gempur batu dan 7 batang tanaman meniran beserta akarnya. Rebus semua bahan dengan 2 gelas air sampai tersisa 1 gelas. Dinginkan, saring, lalu minum 2 kali sehari, masing-masing ½ gelas. Lakukan secara rutin selama 1 bulan.
  2. Obat luar untuk diare:Cuci bersih batang dan daun gempur batu segar, masing-masing secukupnya, lalu giling halus bersama buah adas secukupnya. Tapalkan hasil gilingan yang telah halus pada bagian perut.
  3. Susah kencing  :Cuci bersih 15 g daun segar lalu rebus dengan 2 gelas air selama 15 menit sampai mendidih. Setelah dingin, saring, lalu minum sekaligus 1 kali sehari
  4.  Batu empedu:  Herba gempur batu segar 2 genggam; Air 110 ml, Dibuat infus atau pipisan, Diminum 2 kali sehari tiap kali minum 100 ml; Apabila dibuat pipisan diminum 2 kali sehari; tiap kali minum 1/4 cangkir.
  5. Batu ginjal:  Herba gempur batu segar 2 genggam; Herba meniran segar 7 pohon; Air 110 ml, Dibuat infus, Diminum 2 kali sehari; pagi dan sore; tiap kali minum 100 ml.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Melinjo (Gnetum gnemon)

 

 

Kingdom  Plantae (Tumbuhan)
     SubkingdomTracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
         Super Divisi Spermatophyta (Menghasilkan biji)
             Divisi Gnetophyta
                 Kelas  Gnetopsida
                     Ordo  Gnetales
                         Famili Gnetaceae
                             Genus  Gnetum
                                 Spesies  Gnetum gnemon L.

  • Deskripsi :

 Pohon berumah dua yang selalu hijau dan berbatang lurus, tinggi dapat mencapai 5-10 m. Daun berhadapan, berbentuk jorong, panjang 7.5-20 cm dan lebar 2.5-10 cm; urat daun sekunder saling bersambungan. Perbungaan majemuk soliter dan aksiler, melingkar di tiap nodus, panjang bunga 3-6 cm. Terdapat 5 – 8 bunga betina di tiap nodus, berbentuk bola. Buah seperti buah keras (nutlike), berbentuk jorong , panjang buah 1-3.5 cm, bagian ujungnya runcing pendek, ketika masak warna buah berangsur-angsur akan berubah dari kuning, merah hingga keunguan. Satu biji dalam satu buah, buah besar dan kulit tengahnya keras berkayu (horny).

  • Distribusi/Penyebaran : Melinjo ditemukan di seluruh kawasan Asia Tenggara (meskipun merupakan tumbuhan asli dari Jawa dan Sumatra) dan tersebar hingga mencapai sebelah utara Assam dan sebelah timur Fiji.
  •  Habitat : Melinjo tumbuh liar di hutan-hutan hujan pada ketinggian hingga 1200 m. Tempat-tempat beriklim kering umumnya membudidayakan tanaman ini. Tidak ada syarat tertentu terhadap faktor kualitas dan kedalaman tanah, namun kadar ikat air pada tanah atau irigasi perlu dilakukan selama musim kering. Spesies ini telah direkomendasikan sebagai tanaman penghijauan.
  •  Manfaat tumbuhan : Daun-daun muda, bunga dan buah (muda dan tua) biasa diolah menjadi sayur. Bagian paling penting dari Melinjo adalah biji. Biji Melinjo dapat dimakan kering, dimasak, atau diawetkan menjadi kerupuk (Emping). Emping merupakan panganan hasil industri rumahtangga dan berperan penting bagi perekonomian masyarakat di Jawa. Selain itu, pohon Melinjo yang memiliki perakaran kuat ini juga baik ditanam untuk pemulihan kembali areal kritis. Di Jawa Tengah, Melinjo ditanam untuk merehabilitasi lahan dan konservasi tanah di sepanjang Daerah Aliran Sungai Gobeh.

 

      

 

Keji Beling
Strobilanthes crispus Bl

 

 

 

 

  • Sinonim: Sericocalyx crispus (L.) Bremek.
  • Nama umum:

–       Indonesia: keji beling

–       Melayu: pecah batu, batu jin

 

 

 

  • Klasifikasi:

Kingdom Plantae (Tumbuhan)
     Subkingdom Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
         Super Divisi Spermatophyta (Menghasilkan biji)
             Divisi Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
                 Kelas Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
                     Sub Kelas Asteridae
                         Ordo Scrophulariales
                             Famili Acanthaceae
                                 Genus Strobilanthes
                                     Spesies Strobilanthes crispus Bl

  • Ciri Umum
    1.    Habitus                                          : Perdu, tinggi 1-2 meter
    2.    Batang                                           : Beruas, bentuk bulat, berbulu kasar
    3.    Percabangan                                  : Simpodial, warna hijau
  •  Daun
    1.    Jenis Daun                                   : Daun tunggal
    2.    Filotaksis                                       : Folia opposita (berhadapan)
    3.    Bentuk dan Ukuran                        : Ovalis, panjang 9-18 cm dan lebar 3-8 cm
    4.    Margo Folii                                   : Serratus
    5.    Basis Folii                                     : Accutus
    6.    Apex Folii                                     : Accuminatus
    7.    Permukaan Daun  
                a. Warna                      :atas     : hijau tua
                                                     bawah : hijau muda
                b. Tekstur                     :atas     : kasar 
                                                     bawah : kasar dan berbulu
    8.    Nervatio                                        : Penninervis
    9.    Stipule                                           : –
    10.  Catatan tambahan                          : Tangkai daun pendek

 

  •  Bunga
    1.   Bentuk bunga                                 : Mahkota bentuk corong dan berambut, kelopak berambut, aktinomorf
    2.   Jumlah dan warna sepal                  : hijau / 4 – 5
    3.   Jumlah dan warna petal                   : kuning / 4 – 5 (gabung)
    4.   Jumlah stamen                                : 4
    5.   Kedudukan ovarium                         : superior
    6.   Infloresensi                                        : bulir
    7.   Braktea/Brakteola                            : +
    8.   Rumus Bunga                                  : * Ca 4-5, [Co(4-5), A4] G(2)

 

  •  Buah
    1.   Tipe Buah                                       :
    2.   Bentuk dan ukuran                        : bulat
    3.   Warna                                            : coklat

 

  •  Lain-lain
    1.   Getah dan warna getah                 : –
    2.   Bau ( aromatik dll )                        : –
    3.   Sulur                                              : –
    4.   Duri                                                : –
    5.   Umbi                                              : –
    6.   Rhizoma                                         : –

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Buah gada ( Kigelia africana )

 

Klasifikasi :

Kingdom   Plantae (Tumbuhan)

    Subkingdom   Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)

        Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji)

             Divisi   Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)

                 Kelas   Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)

                    Sub Kelas   Asteridae

                       Ordo   Scrophulariales

                           Famili   Bignoniaceae

                              Genus   Kigelia

                                  Spesies  Kigelia africana (Lam.) Benth.

Habitat di daerah tropis

Akar : Akar tunggang jenis banir

Batang : Batang berkayu tumbuh authotrop. Cabang simpodial plagiotrop

Daun : Bangun daun jorong ( 2 : 1 ). Ujung daun runcing . Pangkal daun membulat. Tulang daun menyirip. Tepi daun rata . Termasuk daun majemuk menyirip ganjil

Bunga : Bunga majemuk tangkai ibu perbungaan hampir dua (2) meter menggantung kebawah. Termaksud bunga aksilar atau bunga ketiak

Buah : Lapisan eksokarp mengeras. Panjang buah kurang lebih 50 cm. Lingkar buah 35,5 cm. Filotaksis atau tata letak daun berhadap berkarang semu.

 

Manfaat :
Untuk mengobati problem penyakit kulit, seperti infeksi jamur,eksim,kebakar,lepra,syphilis kanker dll. Malaria,disentri,diabetes,pneumonia dll Juga untuk obat kecantikan,menghaluskan kulit bijinya untuk pembuatan Bir dan Obat Perangsang nafsu birahi ( afrodisiak)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Bungur Kecil (Lagerstroemia torelli L.)

 

Klasifikasi  :

Regnum   Plantae

   Divisio   Spermatophyta

      Sub Divisio   Angiospermae

         Kelas   Dicotyledoneae

            Sub Kelas   Dialypetalae

               Bangsa   Myrtales

                  Famili   Lythraceae

                     Genus   Lagerstroemia

                          Spesies   Lagerstroemia torelli

 

Nama umum

Indonesia: Bungur kecil, ketangi

Inggris: crape myrtle

 

Nama daerah :

Sumatera :  Bungur (Melayu) Bungur kuwal (Lampung) Bungur tekuyung (Palembang)

Jawa :  Bungur (Sunda) Kelangi {Jawa Tengah) Bhungor (Madura).

 

Deskripsi :

Habitus            Pohon, tinggi 10-20 m.

 

Batang             Bulat, bercabang, coklat muda.

 

Daun               Tunggal, bulat telur, panjang 9-28 cm, lebar 4-12 cm, hijau.

 

Bunga              Majemuk, bentuk malai. panjang 10-50 cm, di ketiak daun dan ujung batang, putik dan tangkai benang sari putih, kepala sari kuning, daun mahkota bulat telur, panjang ± 5 mm, ungu

 

Buah                Kotak, beruang tiga sampai tujuh, panjang ± 3,5cm, masih muda hijau setelah tua coklat.

 

Biji                   Pipin, ujung bersayap, coklat kehitaman.

 

Akar                Tunggang, coklat muda.

 

Khasiat

Bij i Lagerstroemia speciosa berkhasiat sebagai obat eksim dan obat penurun tekanan darah tinggi.

Untuk obat eksim dipakai ± 5 gram serbuk bij i Lagerstroemia speciosa, biji dibakar hingga hangus lalu ditumbuk sampai halus, ditambah 1/2 sendok teh minyak kelapa diaduk sampai rata, dioleskan pada eksirn.

 

Kandungan kimia

Daun Lagerstroemia speciosa mengandung saponin, flavonoida dan tanin.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Araucaria heterophylla

    

Nama umum
Indonesia
: Cemara norfolk
Inggris: Norfolk island pine

Asal / Habitat  :  Pulau  Norfolk, wilayah Australia

 

KLASIFIKASI :

Kingdom  Plantae (Tumbuhan) 
      Subkingdom  Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) 
         Super Divisi  Spermatophyta (Menghasilkan biji) 
            Divisi  Coniferophyta 
                Kelas  Pinopsida 
                     Ordo  Pinales 
                           Famili  Araucariaceae 
                              Genu  Araucaria 
                                    Spesie  Araucaria heterophylla (Salisb.) Franco

Cemara Norfolk atau dalam bahasa Latin dikenal dengan nama Araucaria heteropylla (Salisb.) Franco., termasuk famili Araucariaceae; berasal dari kepulauan Norfolk, New Zealand. Di Indonesia tanaman ini dikenal dengan nama Cemara Norfolk.

Tetumbuhan runjung atau Pinophyta, atau lebih dikenal dengan nama konifer (Coniferae), merupakan sekelompok tumbuhan berbiji terbuka(Gymnospermae) dengan ciri yang paling jelas yaitu memiliki runjung (“cone”) sebagai pembawa biji. Kelompok ini dulu dalam klasifikasi berada padatakson “kelas” namun sekarang menjadi divisio tersendiri setelah diketahui bahwa pemisahan Gymnospermae dan Angiospermae secara kladistikadalah polifiletik. Kurang lebih ada 550 spesies anggota divisio ini, berbentuk berupa semakperdu atau pohon.Kebanyakan anggotanya memiliki tajuk berbentuk kerucutdan memiliki daun yang memanjang.(lanset) atau berbentuk jarum (sehingga dikenal juga sebagai tumbuhan berdaun jarum). Bentuk daun semacam ini dianggap sebagai adaptasi terhadap habitat hampir semua anggotanya yang banyak dijumpai di wilayah bersuhu relatif sejuk, seperti sekeliling kutub (circumpolar) atau di dataran tinggi.

Penyebaran :

Tumbuhan runjung kebanyakan tersebar di daerah beriklim sedang. Bentuk daunnya yang sempit sangat adaptif dengan suhu yang rendah yang menjadi ciri khas daerah tersebut.

 

DESKRIPSI :

BATANG :

 Batang tanaman kasar, mencapai ketinggian 5 m lebih dengan cabang-cabang melintang atau tumbuh horizontal mengelilingi pohon.  Setiap tahun tanaman ini pertumbuhannya bertambah 7,5 – 15 cm. Cabang-cabangnya kuat dan besar,Kulit silinder, berkelupas.Terdapat lentisel pada batang.Percabangan bertingkat.

 

BUNGA :

Bunga serumah tapi kelamin tetap satu.

Perkembangbiakannya melalui biji, cangkok, dan stek.

Bunganya memiliki benang sari banyak.

DAUN :

Memiliki daun yang memanjang (lanset) atau berbentuk jarum (sehingga dikenal juga sebagai tumbuhan berdaun jarum).Bentuk daun semacam ini dianggap sebagai adaptasi terhadap habitat hampir semua anggotanya yang banyak dijumpai di wilayah bersuhu relatif sejuk, seperti sekeliling kutub (circumpolar) atau di dataran tinggi.Tulang daun sejajar,Daunnya selalu hijau dan tidak pernah gugur (evergreen). Strobilus terminal.

BUAH :

            Buahnya berbentuk rajang buah yang sudah tua, besar dengan diameternya 10 – 13 cm

POHON :

Pohon tanaman ini membentuk mahkota berbentuk pyramidal

Pemanfaatan
Jenis-jenis tanaman Araucaria termasuk spesies Araucaria heterophylla merupakan tanaman yang sering dipergunakan untuk keperluan tanaman hias. Jenis-jenis tanaman Araucaria juga menghasilkan resin (Tjitrosoepomo, 2002). Tanaman yang menghasilkan resin dapat dipergunakan untuk keperluhan bahan-bahan kosmetika. Kayu-kayu tua dapat dimanfaatkan sebagai kayu bakar, tetapi jenis ini sangat cepat terbakar sehingga bara api akan menjadi lebih cepat habis.

 Tanaman ini berfungsi sebagai tanaman outdoor dan pembatas antara tanaman dengan gedung bangunan atau rumah.

 

Perbanyakan Tanaman.

Perbanyakan tanaman yang biasa dilakukan ialah dengan cara pencangkokan batangnya. Batang yang dicangkok harus dipilih yang tidak terlalu muda atau terlalu muda. Beberapa lama setelah dilakukan pencangkokan biasanya di sekitar bekas sayatan akan keluar akar-akarnya. Bila jumlah akar-akar cangkokan ini sudah cukup banyak dan diperkirakan sudah dapat hidup untuk ditanam, bibit cangkokan ini sudah dapat dipotong dan ditanam di tempat yang telah disiapkan untuk penanaman

 

 

 

 

 

 

 

 

Melati Air (Echinodorus palaefolius )

 

 

 

 

 

 

Klasifikasi
Kingdom Plantae
     Subkingdom Tracheobionta
         Super Divisi Spermatophyta
             Divisi Magnoliophyta
                 Kelas Liliopsida
                     Sub Kelas Alismatidae
                         Ordo Alismatales
                             Famili Alismataceae 
                                 Genus Echinodorus
                                     Spesies Echinodorus palaefolius 

 

Deskripsi :

Echinodorus palaefolius adalah nama latin dari tanaman Melati Air yang dalam bahasa Inggris sering disebut dengan Mexican-Sword Plant.

Tanaman ini punya banyak kelebihan. Selain rajin berbunga tak kenal musim, melati air (Echinodorus palaefolius) juga punya bentuk daun yang eksotis, makin ke atas makin melebar. Ada3 jenis melati air yang dikenal secara awam. Menurut Muslim dari Duta Lotus Sawangan, Depok,ada yang biasa disebut dengan melati air nomor 1, nomor 2 dan nomor 3. Masing-masing memilikiciri berbeda.Yang paling laku adalah melati air nomor 3. Perbedaannya, melati air nomor 1 memiliki bentuk daun lebih tebal dan lebar seperti mangkuk, tanpa gelombang di sekeliling daunnya.Bunganya dobel, satu kuncup bisa muncul beberapa bunga.Bentuk daun melati air nomor 2 mirip dengan nomor 1. Bedanya, sekeliling daunnya bergelombang. Bunganya juga dobel. Sementara melati air nomor 3 daunnya lebih kecil dengancorak kehitaman semacam tompel, dan batang lebih panjang.Tompel ini bukan penyakit atau kelainan pada tanaman, melainkan ciri melati air nomor 3.Ada lagi melati air variegata dan melati air daun merah. Daun dan batangnya berwarna merah,sementara bunganya putih besar.Bunga melati air berwarna putih dan muncul sepanjang waktu. Bunga inilah yang digunakanuntuk perbanyakan. Setelah mekar dan keluar tunasnya, kemudian keluar daun. Nah, daun ini laludipotong dan ditancapkan ke media tanam. Satu pucuk bisa berisi 3 tunas. Bisa langsung ditanamsekaligus, bisa pula dipecah satu-satu.Yang harus diingat, kadar stres melati air cukup tinggi. Jadi, kalau mau memecah bunga,sebaiknya hati-hati. Kalau dipecah, pasti stres, meskipun nggak sampai mati. Paling daunnyahangus atau kering dan kita berharap ke daun baru untuk keluar tunas baru.Daun yang stres ini sebaiknya dipotong, sementara tunasnya langsung ditanam, tidak perludipecah-pecah. Ini supaya ketika satu rusak, daun lainnya masih bisa berkembang dan bagustampilannya.Perawatan melati air relatif gampang. Yang penting cukup air, tidak kering kerontang.Sebetulnya kondisi lembap pun sudah cukup. Bahkan, dilempar pun bisa hidup. Cuma, tergantungkebiasaan. Kalau sudah terbiasa tergenang air, sebaiknya harus selalu tergenang. Begitu tumbuh

 

akar, melati air akan mencari sendiri tanah yang sesuai untuknya. Yang penting tanaman air bisa berdiri tegak, setelah itu ia akan menyesuaikan sendiri.

 

Hama dan Gangguan

Ada beberapa gangguan yang sering mampir ke melati air. Yang pertama adalah karat pada daun. Muncul bercak kekuningan di daun akibat terkena air hujan, khususnya pada jenis melati air nomor 1. Agar tak terkena penyakit karatan, hindari terkena air hujan secara langsung. Penyakit lain adalah serangan kutu hitam dan belalang. Untuk mengatasinya cukup menggunakan insektisida seperti Furadan atau Decis.

Cara Pengembangbiakan


Bunga melati air berwarna putih dan muncul sepanjang waktu. Bunga inilah yang digunakan untuk perbanyakan. Setelah mekar dan keluar tunasnya, kemudian keluar daun. Daun ini lalu dipotong dan ditancapkan ke media tanam. Satu pucuk bisa berisi 3 tunas. Bisa langsung ditanam sekaligus, bisa pula dipecah satu-satu.
Yang harus diingat, kadar stres melati air cukup tinggi. Bila ingin memecah bunga, sebaiknya hati-hati. Kalau dipecah, pasti stres, meskipun tidak sampai mati. Paling daunnya hangus atau kering dan kita berharap ke daun baru ­untuk keluar tunas baru.
Daun yang stres ini sebaiknya dipotong, sementara tunasnya langsung ditanam, ­tidak perlu dipecah-pecah. Hal ini supaya ketika satu rusak, daun lainnya masih bisa ber­kembang dan bagus tampilannya.

Cara Perawatan

Perawatan melati air ­relatif gampang. Yang penting cukup air, tidak kering kerontang. Sebetulnya kondisi lembap pun sudah cukup. Bahkan, dilempar pun bisa hidup. Cuma, tergantung kebiasaan. Kalau sudah terbiasa tergenang air, sebaiknya harus selalu ter­genang.Begitu tumbuh akar, melati air akan mencari sendiri tanah yang sesuai untuknya. Yang penting tanaman air bisa berdiri tegak, se­telah itu ia akan menyesuaikan sen­diri.
Perawatan sehari-hari yang lain adalah rajin-rajin mengecek apakah ada belalang atau kutu hitam. Kutu hitam akan menyebabkan daun tak bisa membesar. Kutu hitam juga cepat menular dan beranak.

Tak Boleh Sembarang Bongkar


Banyak juga yang mengeluhkan tanaman air cepat rusak. Sebetulnya itu tergantung perawatannya. Kuncinya hanya dua, yaitu cukup air dan pemberian pupuk NPK. Pada saat daun mulai mengecil atau menguning, saatnya memberi beri NPK. Biasanya daun akan normal kembali.
Setelah tanaman cukup besar, sebaiknya dipindah ke wadah yang lebih besar. Bisa ke bak atau pot. Melati air sangat bagus tumbuh di media yang lebar. Makin lebar dan besar wadah, makin bagus tampilannya. Bisa menggunakan pot tanah, sementara media tanamnya lumpur, pupuk kandang, ditambah pupuk NPK.
Yang harus diperhatikan, sebaiknya berhati-hati ketika memindahkan melati air dari ember ke wadah yang lebih besar, pot misalnya. Tak boleh sembarang bongkar agar akar tanaman tidak putus.
Cara yang tepat, dengan menuangkan melati air beserta media tanamnya dari wadah asal dan biarkan ia keluar dengan sendirinya. Setelah keluar, baru diangkat dan dipindah ke pot.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sambang Darah (Excoecaria cochinchinensis)

 

                                 

Nama Umum

Indonesia         : Sambang darah, daun lamban, daun remek daging, ki sambaing.

China               : ji wei mu

 

Klasifikasi
Kingdom Plantae
     Subkingdom Tracheobionta
         Super Divisi Spermatophyta
             Divisi Magnoliophyta
                 Kelas Magnoliopsida

                     Sub Kelas Rosidae
                         Ordo Euphorbiales
                             Famili Euphorbiaceae
                                 Genus Excoecaria
                                     Spesie: Excoecaria cochinchinensis

 

Tanaman ini lebih di kenal sebagai tanaman obat. Tumbuh  di alam liar atau  di tanam sebagai pagar hidup karena tajuknya yang rimbun. Sambang Darah yang nama latinnya adalah Excoecaria cochinchinensis,  termasuk dalam keluarga Euphorbiaceae. Di Indonesia, Sambang Darah dikenal juga dengan nama Daun Remek Daging / Ki  Sambang.

 

HABITAT: Umumnya, sambang darah di tanam di pekarangan sebagai pagar hidup atau tanaman obat, di taman-taman sebagai tanaman hias, atau tumbuh liar di hutan dan di ladang pada tempat yang terbuka atau sedikit terlindung. Tanaman yang berasal dari Indocina ini tidak menyukai tanah yang tergenang air.

HABITUS:

Perdu yang tumbuh tegak ini mempunyai tinggi 0,5–1,5 m, percabangan banyak, getahnya berwarna putih dan berracun.
DAUN: Daun Sambang Darah sangat unik karena terdiri dari dua warna, hijau di bagian atas dan merah di bagian bawah. 

Daun tunggal, bertangkai, helaian daun bentuknya jorong sampai lanset memanjang, ujung dan pangkal runcing, tepi bergerigi, tulang daun menyirip dan menonjol pada permukaan bawah, panjang 4–15 cm, lebar 1,5–4,5 cm, warna daun pada permukaan atas hijau tua, dan permukaan bawah merah gelap. Daun muda warnanya lebih mengilap.

 

BUNGA: Bunga keluar dari ujung percabangan, bentuknya kecilkecil, warnanya kuning, tersusun dalam rangkaian berupa tandan, bunga jantan lebih banyak daripada bunga betina.

 

BUAH: Buah tiga keping, bundar, dengan diameter sekitar 1 cm.

MANFAAT: Daun, akar dan ranting sambang darah dapat dimanfaatkan sebagai obat. Sambang Darah banyak digunakan untuk mengatasi disentri, menghentikan pendarahan (batuk darah, muntah darah, dan pendarahan waktu melahirkan/haid). Daunnya dapat digunakan untuk mengatasi gatal karena penyakit kulit.

PERBANYAKAN TANAMAN: Cara memperbanyak tanaman ini adalah dengan stek batang atau cangkok. Media tanam sangat penting. Ia lebih menyukai media yang kering atau tidak tergenang air

 

PEMANFAATAN:

Bagian tanaman yang digunakan sebagai obat adalah daun, ranting, dan akarnya.

 

INDIKASI

Sambang darah digunakan untuk mengatasi:

banyak mengeluarkan darah sewaktu haid dan melahirkan,

batuk darah, muntah darah, luka berdarah, dan

disentri.

 

CARA PEMAKAIAN

Untuk obat yang diminum, lihat contoh pemakaian. Pemakaian luar digunakan untuk pengobatan gatal-gatal dan penyakit kulit kronis, seperti psoriasis, ekzema kronis, neurodermatitis, dan luka berdarah. Caranya, cuci daun segar secukupnya, lalu giling sampai halus. Bubuhkan ke tempat yang sakit, lalu balut.

 

CONTOH PEMAKAIAN

  • Disentri

Cuci daun sambang darah (15 lembar), lalu rebus dengan tiga gelas air sampai tersisa dua gelas. Setelah dingin, saring airnya untuk dua kali minum, pagi dan sore hari.

 

  • Muntah darah

Cuci daun sambang darah (10 lembar ), lalu giling halus. Tambahkan garam seujung sendok teh dan air masak sebanyak setengah cangkir. Aduk merata, lalu saring dan peras dengan sepotong kain. Minum sekaligus.

 

  • Perdarahan haid

Cuci ranting kering sambang darah sebesar jari kelingking, lalu potong-potong seperlunya. Rebus dengan tiga gelas air sampai tersisa separuhnya. Minum air rebusannya sehari tiga kali, masing-masing setengah gelas.

 

  • Perdarahan setelah bersalin, keguguran

Cuci akar kering sambang darah sebesar satu setengah jari kelingking, lalu potong-potong seperlunya. Rebus dengan dua gelas air minum sampai tersisa separuhnya. Setelah dingin saring dan minum sehari dua kali, masing-masing setengah gelas.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tanjung (Mimusops elengi L.)

 

 

Lokasi  : Kebun Raya Purwodadi

Tanggal: 1 April 2012

  • Klasifikas:

Kingdom Plantae (Tumbuhan)
     Subkingdom Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
         Super Divisi Spermatophyta (Menghasilkan biji)
             Divisi Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
                 Kelas Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
                     Sub Kelas Dilleniidae
                         Ordo Ebenales
                             Famili Sapotaceae
                                 Genus: Mimusops
                                     Spesies Mimusops elengi L.

  • Nama umum:

–       Indonesia: Tanjung

–       Inggris     : Spanish Cherry

 

  • Habitus:

berupa pohon yang tingginya bisa mencapai 15 m.

  • Perakaran: tunggang
  • Batang:

berbentuk bulat dengan arah tumbuh yang tegak lurus, permukaan batangnya kasar, dengan percabangan yang monopodial.

  • Daun:

berbentuk jorong atau bulat telur memanjang. Mempunyai pangkal daun yang bulat dan ujung tumpul, dan tepi daunnya berombak. Urat daunnya menyirip dengan tekstur daun licin berwarna hijau tua.

  • Bunga:

merupakan bunga tunggal atau dua dalam ketiak daun, menggantung, berkelamin dua dan berbau enak. Daun kelopak dalam 2 karangan empat yang perlahan-lahan menyempit. Mahkota sama panjangnya dengan kelopak, berwarna putih kotor dengan tabung lebar yang pendek dan sedikit banyak terletak dalam 2 karangan. Benang sari tertancap dalam leher yang berambut, berseling dengan staminodia yang ujungnya bergigi dan pipih. Tangkai putik tidak atau hampir tidak dapat menjulang di luar bunga. Buah memanjang, berwarna merah oranye dengan kelopak yang tidak rontok.

  • Biji:

Bijinya satu dengan sisi yang pipih, berwarna hitam coklat dan terdapat dalam daging buah yang berwarna muda.

  • Manfaat:

–       Bunganya yang wangi mudah rontok dan dikumpulkan di pagi hari untuk mengharumkan pakaian, ruangan atau untuk hiasan

–       Buahnya berwarna hijau kalau masih muda, kalau sudah masak berwarna kuning kemerahan, bisa dimakan dengan rasa manis agak sepat

–       Air rebusan kulit batang digunakan sebagai obat penguat dan obat demam. Rebusan kulit batang beserta bunganya digunakan untuk mengatasi murus yang disertai demam

–       Daun segar yang digerus halus digunakan sebagai tapal obat sakit kepala

–       Daun segar yang digerus halus digunakan sebagai tapal obat sakit kepala

 

 

 

 

Tapak Liman (Elephantopus scaber L.)

 

 

 

Tanggal Pengambilan : 1 April 2012

Tempat                      : Kebun Raya Purwodadi

 

 

Klasifikasi

Kingdom Plantae (Tumbuhan)
     Super Divisi Spermatophyta (Menghasilkanbiji)
         Divisi Magnoliophyta (Tumbuhanberbunga)
             Kelas Magnoliopsida (berkepingdua / dikotil)
                 Sub Kelas Asteridae
                     Ordo Asterales
                         Famili Asteraceae
                             Genus Elephantopus
                                 Spesies Elephantopus scaber L.

 

Tapak liman disebut  Elephantopus scaber  L. atau Asterocephalus cochinchinensis Soreng termasuk kedalam famili tumbuhan Compositae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah tutup bumi, balagaduk, tapak tangan atau talpak tana.

,batang kaku, berambut panjang dan rapat, bercabang. Bunga majemuk berwarna putih, ungu kekuningan.

 

 

  1. HABITUS

Tapak Liman ini merupakan tanaman semak

  1. HABITAT
  2. Tapak Liman ini dapat tumbuh mencapai tinggi 10-80 cm.Tapak liman termasuk tanaman liar yang tumbuh dilapangan-lapangan atau tanah kosong.
  3. DESKRIPSI
    1. Daun

Daun tunggal berkumpul di bawah membentuk roset, berbulu, bentuk daun jorong, bundar telur memanjang, tepi melekuk dan bergerigi tumpul. Panjang daun 10 cm – 18 cm, lebar 3 cm – 5 cm. Daun pada percabangan jarang dan kecil, dengan panjang 3 cm – 9 cm, lebar 1 cm – 3 cm.

 

  1. Bunga

Bunga bentuk bonggol, banyak, warna ungu.

  1. Buah

Buah berupa buah longkah. Masih satu marga tetapi dari jenis lain, yaitu Elephantopus tomentosa L., mempunyai bunga wama putih, bentuk daun bulat telur agak licin

  1. Manfaat

Manfaat dari Tapak Liman ini sangat beragam yakni :

Dapat menyembuh kan

1. Influenza, demam, peradangan amandel, radang tenggorok, radang

    mata.

2. Dysentery, diare, gigitan ular.

3. Epidemic encephalitis B., batuk seratus hari (Pertusis).

4. Sakit kuning, memperbaiki fungsi hati, busung air (ascites).

5. Radang ginjal yang akut dan kronik.

6. Bisul, eksema.

7. Kurang darah (anemia), radang rahim, keputihan.

8. Mempermudah proses kelahiran, pengobatan sesudah bersalin.

9. Pelembut kaki, peluruh dahak, peluruh haid, pembersih darah,

    pengelat.

10. Hepatitis

11.Perut kembung.

12. Radang rahim, keputihan.

13. Meningkatkan gairah pria yang terganggu sakit pinggang

 

 

 

Thevetia peruviana (pers.) K. Schum.

 

KoleksiKebun Raya

Literatur

   

 

 

 

Klasifikasi

Kingdom  Plantae (Tumbuhan)
     Subkingdom  Tracheobionta (Tumbuhanberpembuluh)
         Super Divisi Spermatophyta (Menghasilkanbiji)
             Divisi Magnoliophyta (Tumbuhanberbunga)
                 Kelas Magnoliopsida (berkepingdua / dikotil)
                     Sub Kelas Asteridae
                         Ordo Gentianales
                             Famili Apocynaceae
                                 Genus  Thevetia
                                     SpesiesThevetiaperuviana (Pers.) K.Schum

 

Botani

Sinonim           :           ThevetianerrifoliaJuss

Nama umum   :           Oleander

Nama daerah

Jawa               :           Oleander

 

Deskripsi

Habitus                        :           Semak, tinggi ± 4 m.

Batang             :           Tegak, bulat, berkayu, percabangansimpodial,

bergetah, putih kotor.

Daun               :           Tunggal, lonjong, tersebar, pertulangan menyirip,

Pangkal runcing, ujung meruncing, tepi rata, panjang

8-14 cm, lebar 1-2 cm, hijaumuda.

Bunga              :           Majemuk, lonjong, di ujung batang, tangkai gundul,

panjang 2,5-5 cm, hijau muda, kelopak bentuk

lonceng, panjang 1-1,5 cm, mahkota lonjong, bentuk

corong, panjang 2-2,5 crn, putih, kepala putik kuning

pucat, bentuk kerucut, putih.

Buah                :           Polong, bulat pipih, hitam mengkilat.

Biji                   :           Bulat, coklat kehitaman.

Akar                :           Tunggang, coklat,

 

Khasiat

Daun Theveti aperuviana berkhasiat untuk urus-urus dan kulit batangnya

Untuk mencegah muntah.

Untuk urus-urus dipakai± 5 gram, daun segar Theveti aperuviana, dicuci,

Direbus dengan 1 gelas air selama 15 menit, setelah dingin disaring.

Hasil saringan diminum sekaligus.

 

Kandungankimia

DaunThevetia peruviana mengandung alkaloida, saponin dan tanin, sedangkan

Batangnya mengandung saponin dan polifenol.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Putri Malu (Mimosa pudica)

 

       
       
 

 

 

           

 

 

 

 

 

Klasifikasi
Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
     Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
         Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji)
             Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
                 Kelas: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
                     Sub Kelas: Rosidae
                         Ordo: Fabales
                             Famili: Fabaceae (suku polong-polongan)
                                 Genus: Mimosa
                                     Spesies: Mimosa pudica Duchass. & Walp

DESKRIPSI

  • Habitat      : tumbuh liar di pinggir jalan, tempat – tempat terbuka yang terkena sinar matahari.
  • Habitus     : merupakan herba memanjat atau berbaring atau setengah perdu dengan tinggi antara 0,3 – 1,5 m
  • Akar         : berupa akar pena yang kuat.
  • Batang      : Batang bulat, berambut, dan berduri tempel. Batang dengan rambut sikat yang mengarah miring ke bawah.
  • Daun        : Daun berupa daun majemuk menyirip ganda dua yang sempurna. Jumlah anak daun setiap sirip 5 – 26 pasang. Helaian anak daun berbentuk memanjang sampai lanset, ujung runcing, pangkal membundar, tepi rata, permukaan atas dan bawah licin, panjang 6 – 16 mm, lebar 1 – 3 mm, berwarna hijau, umumnya tepi daun berwarna ungu. Jika daun tersentuh akan melipatkan diri, menyirip rangkap. Sirip terkumpul rapat dengan panjang 4 – 5, 5 cm.
  • Bunga       : berbentuk bulat seperti bola (bulir), bertangkai, berwarna ungu/merah. Kelopak sangat kecil, bergigi 4, seperti selaput putih. Tabung mahkota kecil, bertaju 4, seperti selaput putih.
  • Buah         : Buah berbentuk polong, pipih, seperti garis.
  • Biji            : Biji bulat dan pipih.

 

  • Manfaat : Ada beberapa penyakit yang dapat diobati dari tanaman ini, yaitu:
  • Susah tidur (Insomnia),
  • Bronkhitis,
  • Panas tinggi,
  • Herpes,
  • Reumatik,
  • Cacingan.

Pemanfaatan dari tanaman putri malu beragam. Bagian yang dipakai adalah daun, akar, seluruh tanaman, segar atau yang dikeringkan. Aturan pemakaiannya adalah 15 hingga 60 gram, direbus.

Sedangkan untuk pemakaian luar: Luka, radang kulit bemanah (piodermi), herpes adalah tanaman segar dilumatkan, ditempelkan di tempat yang sakit.

Berikut contoh pemakaian tanaman ini untuk pengobatan:

  1. Insomnia:
    a. Untuk mengobati insomnia, sebanyak 30-60 gram daun putri malu direbus lalu airnya diminum.
    b. Bisa juga dengan mencampur 15 gram daun putri malu dengan 15 gram daun sawi langit (vemonia cinerea) dan 30 gram daun calincing lalu direbus. Airnya kemudian diminum.
  2. Chronic bronchitis:
    a. Untuk mengobati penyakit bronchitis, 60 gram akar putri malu dicampur 600 cc air, lalu direbus dengan api kecil sehingga menjadi 200 cc. Lalu airnya dibagi untuk dua kali minum.
    b. Mimosa pudica 30 gram, Akar peristrophe roxburghiana 10 gram, keduanya direbus, dibagi menjadi 2 dosis/hari.
  3. Batuk dengan dahak banyak:
    Sedangkan bagi penderita batuk dengan dahak banyak, akar putri malu sebanyak 10-15 gram direbus lalu airnya diminum.
  4. Ascariasis:
    Mimosa pudica 15 – 30 gram direbus, lalu airnya diminum.
  5. Rheumatik:
    15 gram akar Mimosa pudica direndam dalam arak putih 500 cc selama 2 minggu. Kemudian ditempelkan di tempat yang sakit.

Masih ada lagi manfaat putri malu, diantaranya berkhasiat untuk mengatasi penyakit malaria. Akar dan bijinya berkhasiat untuk merangsang muntah.

Para ahli pengobatan Cina dan penelitian AS serta Indonesia mengindikasikan, tanaman ini bisa dipakai untuk mengobati berbagai penyakit lain, seperti radang mata akut, kencing batu, panas tinggi pada anak-anak, dan herpes.

Hanya saja pemakaian akar putri malu dalam dosis yang tinggi bisa mengakibatkan keracunan dan muntah-muntah. Wanita hamil juga dilarang minum ramuan tersebut karena bisa membahayakan janin.

Sifat kimiawi dan efek farmakologis adalah Manis, astringen, agak dingin. Penenang (tranquiliser), sedative, peluruh dahak (expectorant), anti batuk (antitusive), penurun panas (antipiretic), anti radang (anti-inflammatory), peluruh air seni (diuretic). Kandungan kimia tanaman ini adalah Mimosine.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ageratum Conyzoides L.

 

 

 

 

Klasifikasi :

Divisi  Magnoliophyta

Classis  Magnoliopsida

Ordo  Asterales

Famili  Asteraceae

Genus  Ageratum

Spesies  Ageratum conyzoides L.

 

Deskripsi

Nama umum / dagang : Babandotan

Sumatera                      : Bandotan (Melayu)

Jawa                             : Babandotan (Sunda) Bandotan {Jawa) Dus bedusan (Madura)

 

  1. Habitus            : Herba, 1 tahun, tinggi 10-120 cm.
  2. Akar                : Tunggang, putih kotor.
  3. Batang             :Tegak atau terbaring.
  4. Daun               :Tunggal, bulat telur, ujung runcing, pangkal tumpul, tepi beringgit,     panjang 3-4 cm, lebar 1-2,5 cm, pertulangan menyirip, tangKai pendek, hijau.
  5. Bunga              : Majemuk, di ketiak daun, bongkol menyatu menjadi karangan, bentuk malai rata, panjang 6-8 mm, tangkai berambut, ke’opak berbulu, hijau, mahkota bentuk lonceng, putih atau ungu.
  6. Buah                : Padi, bulat panjang, bersegi lima, gundul atau berambut jarang, hitam.
  7. Biji : Kecil, hitam.
  8. Khasiat            : Daun Ageratum conyzoides berkhasiat sebagai obat luka baru dan obat    wasir, untuk obat luka baru dipakai + 5 gram daun segar Ageratum conyzoides, dicuci dan ditumbuk sampai lumat, ditempelkan pada luka dan dibalut. Kandungan kimiadaun dan bunga Ageratum conyzoides mengandung saponin, flavonoida dan polifenol, di samping itu daunnya juga mengandung minyak atsiri.

 

 

 

 

 

Agatis dammara Warb

 

                   

                  (Gambar 1)                                                                (Gambar 2)

Klasifikasi Agathis dammara

Sinonim : Agathis alba Foxw.

Klasifikasi

Kingdom Plantae

  Divisi        Spermatophyta

    Sub divisi    Angiospermae

       Kelas               Dicotyledoneae

         Bangsa              Araucarlales

           Suku                     Ararucarlaceae

              Marga                    Agathis

                 Jenis                        Agathis dammara

Nama umum/dagang : Damar

Nama daerah :

Sumatera : Damar minyak (melayu) Bebulu (bangka)

Jawa : Ki damar (sunda) Damar (jawa)

Sulawesi : Pohon Damar (manado) Kayu Damara (makasar)

Maluku  : Kamar (Ambon) Hate salo bobudo (ternate)

 

  1. 1.    Deskripsi Agathis Dammara

 

Habitat : Damar tumbuh secara alami di hutan hujan dataran rendah,Namun di Jawa, tumbuhan ini terutama ditanam di pegunungan.

 

Habitus : Pohon, tahunan, tinggi 30-40 m.

 

  1. 2.    Morfologi Agathis dammara

 

Batang : Tegak, berkayu, bulat, lurus, berlentisel, bergetah,

abu-abu.

 

Daun : Tunggal, berhadapan, lonjong, tebal, tepi rata, ujung

dan pangkal runcing, panjang ± 10 cm, lebar ± 5

cm, pertulangan menyirip, tangkai panjang ± 2 cm,

hijau mengkilat. Permukaan daun berlapis lilin, mengeluarkan dammar, daun lebar dan biji telanjang.

 

 

Akar : Tunggang, kuat , dan berwarna cokelat.

Contoh akar tunggang :

 

(Gambar 3)

 

Buah : Lonjong, berperisai pipih seperti sisik, panjang ± 6

mm, putih kekuningan.

Biji : Pipih, putih.

 

 

  1. 3.    Khasiat

Daun dan akar Agathis dammara berkhasiat sebagai obat luka baru.

Untuk obat luka baru dipakai daun Agathis dammara secukupnya, dicuci,

ditumbuk sampai lumat, kemudian diternpelkan pada luka dan dibalut dengan

kain yang bersih.

  1. 4.    Kandungan kimia

Daun dan kulit batang Agathis dammara mengandung saponin, kulit batangnya

|uga mengandung (lavonoida dan tanin dan daunnya juga mengandung

polifenol.

  1. 5.    Agathis damara tergolong Angiospermae (tumbuhan biji tertutup)

6.1. Ciri umum tumbuhan berbiji tertutup

  • Tumbuhan berbiji tertutup menghasikan biji di dalam bakal buah,
  • akar serabut dan tunggang,
  • batang bercabang dan beruas,
  • alat perkembangbiakan berupa bunga,
  • daun bertulang dan berhelai dan organ-organ tubuh dapat dibedakan dengan

            jela

 

 

 

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian KKL di kebun raya purwodadi dapat disimpulkan bahwa :

1.      Kebun raya Purwodadi didirikan pada tanggal 30 Januari 1941 oleh Dr. Lourens Gerhard Marinus Baas Becking atas prakarsa Dr. Dirk Fok van Slooten pada tanggal 30 Januari 1941, memiliki keragaman jenis tumbuhan yang sangat banyak jenisnya, kebun raya ini tergolong salah 1 kebun raya yang ada di Indonesia,yang berada di dataran rendah kering, yang luasnya kurang kebih 88 hektar

2.      Koleksi Pohon dan Tumbuhan

Kebun raya purwodadi memiliki keragaman jenis tumbuhan yang sangat banyak jenisnya, kebun raya ini tergolong salah 1 kebun raya yang ada di Indonesia,yang berada di dataran rendah kering, yang luasnya kurang kebih 88 hektar yang didalamnya terdapat sekian banyak tumbuhan Angiospermae dan Gymnospermae diantaranya ialah :

  1. Acacia mangium
  2. Averrhoa blimbi
  3. Hibiscus Schizopetalus
  4. Borreria hispida Schum
  5. Gnetum gnemon L.
  6. Strobilanthes crispus Bl
  7. Kigelia Africana
  8. Lagerstroemia torelli L.)
  1. 9.    Araucaria heterophylla 
  1. Echinodorus palaefolius
  2. Excoecaria cochinchinensis 
  3. Mimusops elengi L.
  4. Elephantopus scaber L.)
  5.  Tevetia peruviana
  6.  Mimosa pudica
  7. Ageratum Conyzoides L.
  8. Agatis dammara Warb

 

3.      Langah pembuatan herbarium yakni :

a)      Herbarium kering :

  • Dipotong tumbuhan yang akan diherbarium
  •  Disemprot tanaman dengan alkohol
  •  Di letakkan tanaman yang akan di herbarium pada guntingan Koran yang disediakan
  •  Di tutp hingga rapat dan tidak ada udara keluar masuk selama semalaman
  •  Dikeluarkan bahan herbarium yang sudah dialkohol
  •  Dijemur hingga kering
    • b)      Herbarium basah  :
  •  Dipotong tumbuhan yang akan diherbarium
  •  Disemprot tanaman dengan alkohol
  • Dimasukkan kedalam toples bersih yang berisi alkohol kemudian ditutup rapat rapat agar tidak ada udara yang bisa keluar masuk

5.2 Saran

Berdasarkan penelitian KKL di kebun raya purwodadi, sangat banyak keragaman jenis tanaman disana,dan ada beberapa species tanaman yang mulai punah, agar kepunahan tersebut  tidak terjadi sebaiknya kita sebagai mahasiswa biologi yang katanya menyatu dengan alam aalagkah baiknya jika kita ikut serta menjaga tanam tersebut meski tidak langsung di kebun raya purwodadi disekitar kita pun sangat banyak tanaman yang hambir punah.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Soerianegara, I, & A. Indrawan, 1978. Ekologi Hutan Indonesia. Bogor:

Departemen Managemen Hutan. Fakultas Kehutanan.

Syahbudin. 1987. Dasar-Dasar Ekologi Tumbuhan. Padang: Universitas Andalas

Press.

Rifai, A.M. 1993. Peri Kehidupan Alam Sepanjang Jalan Pegunungan. Jakarta:

Panitia Program Nasional UNESCO-MAB Indonesia.

Damanik, J.S., J. Anwar., N. Hisyam., A. Whitten. 1992. Ekologi Ekosistem

Sumatera. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.

Daniel, T.W., J.A. Helms, F.S. Baker. 1992. Prinsip-Prinsip Silvinatural.

Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.

Hafild & Aniger. 1984. Lingkungan Hidup di Hutan Hujan Tropika. Cet 1.

Jakarta: Penerbit Sinar Harapan.

Wirakusuma, R.S. 1990. Citra dan Fenomena Hutan Tropika Humida Kalimantan

Timur. Jakarta: Pradya Paramita.

Rahman, M. 1992. Jenis dan Kerapatan Pohon Dipterocarpacea di Bukit

Gajabuih Padang. Jurnal Matematika dan Pengetahuan Alam. Vol.2.

No.1.

Hairiah, K dan Rahayu, S. 2007. Pengukuran .Karbon Tersimpan. Di BerbagaiMacam Penggunaan Lahan. Bogor: World Agroforestry Centre.

FWI/GFW. 2003. Potret Keadaan Hutan Indonesia. Bogor, Indonesia: Fores

Watch Indonesia dan Washington D.C, Global Forest Watch, Edisi 3.

Irwan, Z.D. 1992. Prinsip-Prinsip Ekologi dan OrganismeEkosistem Komunitas

dan Lingkungan. Jakarta: Bumi Aksara.

Keputusan Menteri Kehutanan Republik Indonesia No. 70/Kpts-II/2001. Jakarta.

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: